Kendo, Aikido, martial art related

Friday, January 22, 2021

Baju Perang Jepang VS Panah

3:23 PM Posted by author , , , , No comments

Panahan Jepang sangat menekankan pada penetrasi baju perang; karena itu anak panah yang berat ditembakkan untuk jarak dekat dengan busur panah yang kuat. “Busur Panah VS Baju Perang” sudah menjadi perdebatan yang panjang bahkan di Eropa Barat, dan berhubungan dengan hal tersebut, kami harus menggunakan kata favorit Matt Easton: “Konteks!” Pembahasan ini memang benar-benar mengenai konteks. 

Saya harus mengatakan bahwa jika membahas mengenai baju perang Jepang, yang merupakan bidang studi saya , baju perang Jepang berfungsi cukup baik. Namun di saat yang sama, busur panah Jepang juga merupakan senjata yang sangat kuat. Saat membaca mengenai Gunkimono, kami menemukan bahwa anak panah bisa menembus lebih dari 3 baju perang sekali dilesahkan atau “memaku” seseorang yang menggunakan baju perang ke pelana kudanya. 

Tapi apakah memang seperti itu kebenarannya? 

baju besi panahan jepang
Baju besi mongol ditembus panah Jepang, detil dari salinan  蒙古襲来絵詞

Untuk memperjelas semua faktor utama yang berhubungan dengan topik ini, saya mengatakan bahwa ada setidaknya 3 hal yang perlu diperhatikan:  

Pertama, Jarak:

Jika target berada pada jarak lebih dari 30 meter maka lupakan soal pernyataan jika anak panah bisa menembus jenis baju perang apapun. Hal ini bisa jadi faktor yang paling penting; Anda bisa menggunakan busur panah yang paling kuat dari abad pertengahan, tapi jika Anda berada di luar jangkauan dan hanya menggunakan jaket tebal saja, Anda akan tetap selamat. Hal ini karena anak panah akan kehilangan kekuatan maksimalnya. Agar bisa menembus dengan sempurna, jarak target Anda harus sekitar 15 meter atau berada pada titik yang jelas atau point blank. Hal ini juga bisa terjadi pada jarak sekitar 20 hingga 25 meter. 

 Kemudian, Anda juga harus memperhatikan busur dan anak panah:

Anda memerlukan busur yang kuat antar 110 hingga 130 lbs spot atau lebih (tentu saja kita membahas mengenai busur abad pertengahan) dan kepala anak panah yang sesuai dengan anak panah yang berat. Hal inilah yang membuat busur panah Jepang, Manchuria, dan Inggris menggunakan jenis anak panah tersebut. 

Yang terakhir, Baju Perang

Ada banyak hal yang perlu diperhatikan:   

Pertama, Kualitas baju perang: baju perang kualitas rendah bisa dengan mudah ditembus oleh anak panah bahkan anak panah yang tidak terlalu kuat. Baju perang standar yang digunakan oleh prajurit infantri kemungkinan besar bisa ditembus oleh anak panah dari busur yang kuat dengan jarak panah seperti yang sudah disebutkan di atas. 

Kemudian, Jenis baju perang yang digunakan: Di Jepang, ada beragam jenis baju perang yang digunakan tergantung dari periode pemerintahannya. Kebanyakkan baju perang Jepang berjenis Mail, Lamellar, dan Plate.  

 Ada banyak faktor yang harus diperhatikan pada baju perang jenis Mail. Saya sudah pernah membahas mengenai baju perang Jepang berjenis Mail, jadi sekarang saya memberikan pendapat saja: Baik menggunakan ring yang memaku, ditambah dengan gambeson, dan cincin berkualitas baik, baju perang jenis Mail masih tetap bisa ditembus dengan busur panah perang, khususnya yang sangat kuat seperti Wakyuu. Walaupun material itu adalah material yang lemah (artinya banyak tenaga panah yang hilang saat benturan karena ringnya tidak keras namun bergerak sedikit dengan anak panahnya), anak panahnya dapat menusuk, merobek, atau menembus ring dan jika ditajamkan, anak panah tersebut bisa menyelesaikan tugasnya dengan cara memotong lapisan kulit atau baju di bawah baju perang. 

baju besi panahan jepang


 Baju perang jenis Lamellar mirip dengan brigandine atau sejenisnya. Jenis ini masih tergolong jenis yang lemah (walay tidak selemah baju perang jenis Mail) tapi tidak ada celah di antara ringnya sehingga kecil kemungkinan untuk ditembus anak panah. Namun, baju perang jenis ini sangat tergantung dari bahannya (kulit yang dikeraskan, besi, dan baja). Ada beberapa baju perang yang keseluruhannya terbuat dari kulit lamellae yang bisa ditembus anak panah. Walaupun baju perang tersebut terbuat dari besi bukan berarti 100% anti anak panah: Dalam uji coba yang dilakukan oleh Mori Toshio (森俊男) disimpulkan bahwa busur panah Jepang dapat menembus baja hingga kedalaman 1.6mm (kecepatan anak panahnya sekitar 60 m/detik). Sebuah tembakan jarak dekat yang dilakukan oleh pemanah berkuda memperlihatkan bahwa busur panah tersebut bisa menembus struktur baju perang jenis Lamellar. Karena itulah mengapa di Jepang (dan beberapa bagian di dunia) bahan lamellae biasanya ditumpuk hingga memiliki ketebalan dua atau tiga kali dari ketebalan bahan aslinya. 

 Baju perang jenis Plate; baju perang jenis ini bukan jenis yang lemah karena karena jenis ini sifatnya kaku, namun kekuatan bahan baju perang jenis ini dapat ditingkatkan dengan menciptakan lengkungan: Karena itulah mengapa helm dan pelindung dada biasanya dibuat dengan bentuk lengkungan. Intinya, plat, lengkungan, ketebalan, serta kualitas merupakan faktor yang sangat penting untuk dipertimbangkan. Bahkan baju perang dengan kualitas bahan yang rendah, jika dibuat tebal tetap bisa menghentikan anak panah perang tanpa memerlukan banyak usaha. Namun kebanyakan, Ashigaru yang miskin memiliki kendala dengan pelindung dada yang tidak berkualitas dan sangat tipis yang tentu saja sangat mudah ditembus bahkan dengan busur panah yang tidak terlalu kuat. 

 Yoshida Nouan ( 吉田能安) menembak sebuah helm baja di Nikkou Toushouguu tahun 1967 dengan spesifikasi busur seberat 30 kg (66 lbs) pada jarak 15 meter: Anak panahnya berhasil menembus helm tersebut dari satu sisi hingga ke sisi lainnya. Anak panahnya masih bisa dibilang tidak terlalu kuat, sehingga helmnya pasti tidak berkualitas (dan pemanahnya pun mumpuni). 

baju besi panahan jepang
Detail dari Heiji Monogatari Emaki


 Kesimpulan: 

Pada akhirnya, anak panah hanya bisa mengalahkan perlindungan utama (pelindung dada dan helm) dari baju perang yang berkualitas rendah, tapi anak panah tersebut masih bisa menembus anggota badan yang dilindungi oleh pelindung yang tipis/ Mail yang berkualitas, atau menembus semua perlindungan jika mengenai bagian-bagian yang tidak terlindungi (biasanya tidak menimbulkan luka serius). 

Namun, prajurit dengan perlengkapan yang lengkap tidak takut akan semua itu. Terlepas dari jenis baju perang yang digunakan, anak panah tetap dilesatkan dengan jumlah yang banyak dan membuat banyak orang meninggal, khususnya di Jepang. Kemampuan untuk menembus baju perang juga semakin meningkat di periode – periode awal karena pasukan pemanah berkuda yang mana mereka bisa mendekati lawan tanpa terlalu banyak risiko.    


sumber



0 comments:

Post a Comment